Untuk Iklan, sila klik...

Friday, October 21, 2011

Golongan manakah kita?

Musyrik: ialah mereka yang tidak beriman dengan iman seorang muslim. Musyrik juga dikategorikan sebagai kafir dan terbahagi kepada dua iaitu dan Kafir Zimmi dan Kafir Harbi. Kafir Zimmi ialah kafir yang tidak memerangi Islam dan berlindung di bawah pemerintahan Islam sepertimana orang2 cina dan india di Malaysia contohnya. Kafir Harbi pula ialah mereka yang memerangi dan berusaha untuk merosakkan dan menghancurkan Islam. Mereka ini adalah seperti kaum yahudi dan nasrani di Amerika dan Israel. Darah mereka sebenarnya halal yakni

Munafik: ialah mereka yang hanya mengaku dengan lidah mereka bahawa iman mereka adalah iman seorang muslim tetapi sebaliknya tidak mengamalkan dan mentaati suruhan serta ajaran Islam bahkan berusaha memporak-perandakan Islam. Mereka adalah musuh dalam selimut yang dasarnya lebih bahaya dari kaum Musyrik.

Fasik: ialah mereka yang mengaku dengan lidah dan hati mereka beriman dengan iman seorang muslim. Akan tetapi mereka tidak beramal dengan apa yang dibawa oleh Islam, meninggalkan apa yang disuruh dan melakukan apa yang dilarang oleh syarak. Mereka sentiasa berbuat dosa dan maksiat dan jarang sekali bertaubat.

Jadi, muhasabahlah... Apakah status diri kita... jangan kerana kurang kesedaran menyebabkan kita tergolong dalam salah satu dari 3 golongan tersebut. Minta dijauhkan.. amin...

Thursday, September 8, 2011

Inikah yang kita cari?

Semakin hari dunia semakin canggih, dan bilangan manusia semakin ramai menggunakan kecanggihan tersebut. Jadi, kecanggihan tersebut membuatkan kita bebas untuk mengekspresikan apa yang terbuku dalam hati sanubari kita. Kadang-kadang kita segan dan amat malu untuk meluahkan rasa hati di hadapan sesuatu individu sepertimana yang dilakukan suatu masa dahulu. Namun kini semuanya menjadi mudah dan murah. Jadi, janganlah pula disalahgunakan kemudahan yang diberikan.
Wang atau sinonimnya duit yang kita gunakan setiap hari, yang mana jumlahnya tak mampu kita kira walaupun oleh seorang pakar matematik, kerana kadarnya yang rawak dan tidak tetap setiap hari, amat digemari oleh setiap manusia. Manusia kini berkejar-kejaran mencarinya, ada yang sanggup mencederakan diri bahkan ada juga yang berbunuhan kerananya. Sebab nyawa manusia sekarang ada pada kertas-kertas yang nipis dan pada zahirnya tiada nilai tetapi amat digilai para pemburu kesenangan duniawi. Ya, penyakit 'WAHAN' yang telah disebutkan oleh rasulullah 1400 tahun dahulu telah menular dalam kalangan manusia zaman sekarang.

Kita dituntut untuk mengasihi antara satu sama yang lain. Sama ada jutawan, menteri, pihak atasan, pertengahan mahupun hamba sekalipun, tidak ada apa yang perlu dilebihkan oleh seseorang itu selain dari meningkatkan amal dan taqwa masing-masing. "Bukan mahu berkhutbah, cuma betuli diri jua". (pujangga rap). Harta bukanlah kayu ukur untuk menilai darjat dan pangkat seseorang di hadapan 'Azza Wa Jalla nanti. Rezeki yang dikurniakan oleh Allah selama ini tidak lain hanyalah untuk memudahkan kita melakukan amal ibadat dan mendekatkan diri kepadanya selain menjadi ujian kepada orang-orang yang mengejar keduniaan.


Kita berhak untuk memilih jalan kehidupan kita sendiri namun perlu kita ingat, kita masih terikat dengan batasan syariat dan hukum-hukum Islam yang telah ditetapkan oleh Pencipta. Bila ada yang memilih kejahatan, perlulah dia renungkan kembali kepada siapakah dia akan kembali dan apakah benar jalan yang telah dipilihnya. Memang mudah menyatakan pilihan kehidupan tapi mudahkah kita menanggung akibat daripada pilihan itu? Tepuk dada, tanyalah iman.


Wednesday, July 20, 2011

Rindunya aku pada dia Ya Allah...

APAKAH ADA IRAS PELUKAN MANJANYA??
YANG SELAMA INI TIDAK PERNAH KU DAMBA...
MENJADI SEBUAH PENYESALAN!!
YA ALLAH,
KENAPA DITIMPAKAN RINDU TAK BERKESUDAHAN INI DI ATAS BAHUKU SEDANGKAN AKU TAK MAMPU MENGGALASNYA..?
KENAPA DIHILANGKAN SATU DARI HARAPAN AKU SEDANGKAN AKU SEDANG MEMERLUKANNYA..?
KENAPA DIBERIKAN DERITA BERPANJANGAN DALAM JIWAKU SEDANGKAN SUDAH BANYAK KESAKITAN TELAH KU RASAI..?
KENAPA DISANGKUTKAN SEBUAH AMANAH ATAS KEPALAKU SEDANGKAN AKU SEMAHUNYA MENOLAK SEMUA ITU..?
KENAPA DISERETKAN KE LEMBAH YANG PAYAH PADAHAL AKU TELAH MERAYU SUPAYA DIRINGANKAN TANGGUNGAN..?
KENAPA DIKELUKAN LIDAHKU TIKA AKU PERLU UNTUK BERSUARA UNTUK NYATAKAN SEMUA KELUHAN INI..?
KAU HILANGKAN DIA BUKAN UNTUK MEMBEBANKAN AKU BAHKAN KERANA KAU MENYAYANGINYA...
KAU BUATKAN DIA PERGI BUKANLAH UNTUK HAPUSKANNYA TAPI KERANA MENUNTUT FITRAH SEORANG HAMBA...
KAU LANGKAHKAN KAKINYA BUKAN UNTUK DIA PERGI TINGGALKAN AKU TAPI UNTUK MENUJU MENGHADAP KUDRAT-MU...
BIARLAH DIA BERPALING DARI DUNIA YANG FANA INI MENUJU AKHIRATMU YANG ABADI...
DAN BIARLAH AKU TERBEBAN SUPAYA DAPAT AKU BERDIRI ATAS KAKIKU SENDIRI...
AKU REDHA....
SEBAB AKU PERCAYA, SETIAP YANG BERNYAWA TAKKAN KEKAL SELAMANYA...

Sunday, May 22, 2011

Namakan Mereka Nama-nama Indah


Setiap pasangan ibu bapa idamkan sesuatu yang istimewa terhadap cahaya mata mereka. Lalu pelbagai usaha dilakukan agar cahaya mata meleka lahir dengan sempurna dan diberikan keperluan secukupnya. Ada yang yakin dengan membaca surah Yusuf ketika bayi dalam kandungan, bayi itu akan sempurna rupa parasnya sebagaimana Yusuf Alaihissalam.. begitu juga yang idamkan anak perempuan dengan surah Maryam. Baguslah, jika amalan ini dilakukan ke
rana membaca ayat2 suci al-Quran itu adalah ibadah namun janganlah terlalu bergantung harap kerana lain pula jadinya jika sesuatu yang diinginkan tak tercapai.

Selain itu, sesuatu yang ibu bapa sentiasa berfikir ketika bayi mereka masih dalam kandungan ialah tentang nama anak mereka. Kerana nama yang telah diberikan akan terpahat pada diri setiap manusia hingga di Padang Mahsyar kelak. Namun begitu, adakah semua ibu bapa mengambil berat tentang makna nama yang telah mereka berikan kepada anak mereka. Tak kisah lah dalam apa jua bahasa asalkan tidak tersalah pilih.

Sebagai adatnya, rata-rata nama anak-anak Melayu di Malaysia menggunakan bahasa arab pada kebanyakannya. Dan agak biasa permulaan nama bagi lelaki ialah Muhammad (atau apa jua cara tulisannya), Ahmad, Abdul ~, dan sebagainya. Bagi perempuan pula kebiasaannya dimulakan dengan Nur, Siti, Nurul ~, dan lain-lain. Ini mungkin dipengaruhi oleh kedatangan masyarakat Arab yang datang berdagang di Tanah Melayu pada suatu masa dahulu. Namun, tak kurang juga yang meletakkan nama Melayu pada anak mereka contohnya Tuah, Megat, Melati, Bunga, dan selainnya. Tak kisah lah asalkan maknanya baik dan indah.

Walau bagaimanapun, hak ibu bapa untuk meletakkan nama pada zuriat mereka harus diteliti tentang maknanya kerana nama juga mempengaruhi kehidupan mereka ketika anak-anak mereka meningkat dewasa. Jangan tersalah letak nama kerana ini mungkan akan menimbulkan aib kepada anak-anak tersebut. Contoh-contoh nama yang agak selalu didengar dan tidak sepatutnya diletakkan pada nama manusia adalah seperti:



1. Nama-nama yang memberi makna yang tidak elok. Nabi s.a.w. pernah menukar nama sahabatnya Zaham (yang bermaksud ‘menyibuk, mengganggu’) kepada Basyir (yang bermaksud ‘berita gembira’). Di antara contoh nama yang sering digunakan :

  • • Hazan (Kesedihan), Hazin (Seorang lelaki yang sedih), Hazaniyyah (Hidup penuh dengan kesedihan)
    • Zani (Lelaki penzina), Zaniah (Penzina perempuan)
    • `Asiah (Perempuan penderhaka / Perempuan pembuat Maksiat)
    • Wati (Persetubuhan)
    • Azli (Celaanku), Azlan (Celaan)

    2. Nama-nama Allah (sifat Tuhan), contohnya:
    • Azali
    • Muhaimin

    3. Nama-nama yang berkaitan dengan tempat, contohnya:
    • Suyuti (Orang Asyut)
    • Bukhari (Orang Bukhara)
    • Ghazali (Orang Ghazal)
    • Nawawi (Orang Nawa)
    • Misri atau Masri (Orang Mesir)
    • Baihaqi (Orang Baihaq)
    • Tirmizi (Orang Tirmiz)

    4. Nama-nama yang memberi makna terlalu elok sehingga tidak sesuai diletakkan pada empunya nama seperti Khairunnisa` (sebaik-baik wanita) sedangkan dalam hadits ada menyebutkan: “Sebaik-baik wanita di alam ini adalah Asiah dan Maryam.” Selain itu nama ini juga seakan berlawanan dengan hadits.


    5. Nama-nama yang dilarang dalam hadits seperti Yasar, Robah, Aflah, Najah dan lain-lain kerana ada sempena baik pada suatu nama. Sebagai contoh Najah (Kejayaan). Apabila ada orang bertanya: “Najah ada tak disini?” Maka dijawab: “Najah tiada disini,” secara tidak langsung memberi maksud kejayaan tiada di sini.

    6. Nama yang mengangkat diri sendiri kerana Nabi s.a.w. sendiri ada menukarkan nama Barrah (yang bermaksud ‘yang sangat baik’) kepada Zainab

    7. Nama yang mengandungi unsur-unsur syirik seperti:
    • Abdul Manaf (Hamba berhala Manaf)
    • Ghulam `Ali (Hamba `Ali)

    8. Nama yang sepatutnya untuk lelaki tetapi digunakan pada perempuan, seperti Nur (cahaya) dalam bahasa Arab adalah muzakkar (untuk lelaki)

    9. Nama dengan makna yang tidak tepat dengan pemakainya seperti:
    • Siti (Puan) sedangkan gelaran ‘Puan’ hanya digunakan pada orang yang sudah berkahwin dan begitu juga dengan Anisah (Cik) pula hanya digunakan untuk wanita yang belum berkahwin sebagaimana yang digunakan di tanah Arab pada masa ini.
    • Sayyid (Tuan) digunakan oleh orang `Arab pada sesiapa sahaja asalkan dia lelaki dan ini tidak bermakna dia adalah dari keturunan Nabi s.a.w.

    10. Nama yang sebenarnya adalah nama sesuatu pekerjaan dalam bahasa Arab, contohnya:
    • Masyitah (Tukang sikat rambut) digunakan pada mana-mana perempuan yang bekerja sebagai penyikat rambut
    • Halwani (Lelaki penjual kueh) digunakan pada mana-mana lelaki yang menjual kueh-mueh tetapi digunakan untuk perempuan di Malaysia.

    11. Nama yang tidak betul seperti nama asalnya, seperti:
    • Zaleha – sepatutnya Zulaikha

    12. Nama yang dihubungkan pada kisah yang tidak dipastikan kebenarannya, seperti:
    • ‘Zulaikha’ yang kononnya menjadi simbolik percintaan dan kasih sayang yang kekal berpanjangan bersama Nabi Yusuf yang terkenal dengan ketampanannya. Dipendekkan cerita kononnya Zulaikha bertemu semula dengan Nabi Yusuf setelah beliau sudah tua dan buta matanya. Oleh kerana cintanya begitu mendalam pada Nabi Yusuf akhirnya Nabi Yusuf menerimanya sebagai isteri. Kemudian Zulaikha kembali menjadi muda dan dapat melihat seperti sediakala. Inilah kekarutan yang direka-reka dan kemudiannya turut memberi kesan kepada masyarakat Islam sehingga menamakan anak-anak dengan nama Zulaikha dan menjadikannya sebagai doa dalam kad-kad perkahwinan.
    • Muti`ah kononnya adalah wanita pertama yang masuk syurga sebelum Fatimah al-Zahra` lagi. Dikatakan bahawa beliau adalah seorang wanita yang paling solehah kerana sangat baik dalam melayani dan berkhidmat pada suaminya.

    13. Nama yang memberi makna sifat, seperti:
    • Muti`ah (yang taat)

    14. Nama yang tidak memberi apa-apa makna, lebih buruk lagi jika apabila dipendekkan memberikan makna yang tidak elok seperti:

    • Ezani – dipendekkan menjadi: Zani (lelaki penzina)

    15. Nama yang terpengaruh dengan budaya barat, contohnya:
    • Isaac – asalnya Ishak (Nama Nabi)
    • Harry – asalnya Khairi (Kebaikanku)

    16. Nama yang memberikan makna yang tidak jelas atau lucu dalam bahasa Arab, contohnya:
    • Syamsul Bahri (matahari lautan)
    • Badrul Hisyam (bulan yang pecah-pecah)
    • Nik (kemaluan perempuan atau mentah, tidak matang)
    • Rafidhi (Syiah pelampau)
    • Atan (keldai betina)
    • Haikal (rumah berhala, kerangka, lembaga)
    • Jamalullail (keindahan malam)

    Nota: Sekiranya sesuatu nama memberikan beberapa makna termasuk yang baik dan buruk maka harus menggunakannya kerana ini ada dilakukan oleh Nabi s.a.w. sendiri, contohnya:
    • Zainab - makna baik : nama bagi sejenis pokok yang wangi
    - makna buruk : pengecut
    • Mu`awiyah - makna baik : pembela / pejuang
    - makna buruk : yang menyalak

    17. Nama yang mempunyai ‘ni’ dihujungnya seperti ‘Halwani’ yang sering digunakan pada orang perempuan masyarakat Melayu yang sebenarnya bermaksud ‘lelaki penjual kueh’.

    Nota: Nama-nama bukan dari bahasa Arab yang elok maknanya juga harus dipakai seperti:
    • Fairuz
    • Sirin (manis –bahasa Farsi)
    • Rustam
    • Sarfaraz (mulia)
    • Sibawaih (wangian epal)

    18. Nama-nama yang membawa maksud yang buruk atau langsung tidak memberikan apa-apa makna kerana salah sebutan atau ejaannya seperti:
    • Sukri (kemabukanku) – sepatutnya Syukri (Kesyukuranku)
    • Sya`ari (buluku) – sepatutnya Asy`ari
    • Nordin (tiada makna) – sepatutnya Nuruddin (cahaya agama)
    • Kadir (keruh) – sepatutnya `Abdul Qadir (Hamba kepada yang Maha Berkuasa)
    • Jamaluddin (Unta agama) – sebetulnya Jamaaluddin جمال الدين(kecantikan agama) ya`ni sebutan yang panjang pada ‘maal’

    19. Gabungan yang salah atau tidak kena pada tempatnya seperti ‘Nurhafizah’ tidak memberi apa-apa maksud kerana gabungan ini salah dari segi kaedah bahasa Arab, dan contoh gabungan yang betul: Nurhayati (cahaya hidupku), Nur`aini (cahaya mataku)

    Nota: Harus menamakan dengan nama-nama bintang, burung atau bunga seperti Surayya, Aktar (tuah atau bintang dalam bahasa Farsi) dan lain-lain

    20. Nama yang salah kerana tidak membezakan penggunaan ya mutakallim dengan ya nisbah.
    Ya mutakallim adalah ‘ya’ pada akhir kata nama yang memberi makna ‘sesuatu milikku’ atau ‘daripadaku’ seperti:
    • Syukri (Kesyukuranku)
    • Fathi (Kemenanganku)
    Ya nisbah pula ada ‘ya’ pada akhir kata nama yang memberi makna nisbah atau hubungan pada tempat, pekerjaan dan sebagainya. Contohnya:
    • Imam Jalaluddin as-Suyuti yang bermaksud: Imam Jalaluddin orang asyut
    • Imam Muhammad bin Isma`il al-Bukhari yang bermaksud: Imam Muhammad bin Isma`il orang Bukhara
    • Muhammad Asri yang bermakna ‘Muhammad tawananku’, ini kerana sebenarnya ini adalah ya mutakallim dan bukan ya nisbah. Nama yang betul ialah Muhammad ‘Asri

    Nota:
    Seelok-eloknya sesuatu nama hendaklah dipastikan betul ejaan ruminya kerana nama juga adalah merupakan doa kepada pemiliknya, sekiranya salah sebutannya maka berlainan pula maksudnya, contohnya:
    نعيمة bermaksud yang bahagia, yang lembut, yang mulia tetapi apabila dieja mengikut ejaan rumi maka ia menjadi Naimah نائمة bermaksud yang tidur.

    Selain itu terdapat ilmu yang dinamakan Ilmu Raksi yang mempunyai kaedah untuk mentafsir sifat seseorang berdasarkan namanya, ilmu ini juga pernah disebutkan oleh Ibnu Khaldun dalam bab jenis-jenis ilmu.

    Nota: Kita mungkin boleh mengelakkan kesalahan seperti ini dengan:

    • Membenarkan ejaan mengikut bahasa yang berkenaan seperti jawi, Arab dan lain-lain dalam kad pengenalan atau surat beranak supaya dapat disebut dengan betul mengikut kehendak penama tersebut.

    Jabatan Pendaftaran membenarkan penama yang ingin menukar nama yang tidak sesuai kepada nama yang menepati syariat.

    • Undang-undang diwujudkan bagi mewajibkan pendaftar nama mengikut kaedah yang betul supaya tidak tersalah dalam memberi nama.

    Nota: Harus menggunakan nama gabungan dari ibu atau anak dan ayah sekiranya membawa makna yang elok, seperti nama seorang ulama`:

    • Ihsan Ilahi Zahir – Ayahnya bernama Zahir (pembela, penyokong) bermakna ihsan Tuhanku nyata.

    • Fadhal Ilahi Zahir – bermaksud kurniaan Tuhanku nyata.

    21. Tidak boleh menggunakan nama ‘Malikul Muluk’ atau ‘Malikul Malak’ kerana ada larangan dalam hadits dan terdapat penggunaannya dalam al-Quran, firman Allah s.w.t:
    لِمَنِ الْمُلْكُ الْيَوْمَ لِلَّهِ الْوَاحِدِ الْقَهَّارِ

    (Pada saat itu Allah berfirman): "Siapakah Yang Menguasai kerajaan pada hari ini? (Allah sendiri menjawab): "Dikuasai oleh Allah Yang Maha Esa, lagi Yang mengatasi kekuasaanya segala-galanya! [ Al-Ghafir :16 ]

    dan ayat:
    هُوَ اللَّهُ الَّذِي لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلَامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ سُبْحَانَ اللَّهِ عَمَّا يُشْرِكُونَ

    Dia lah Allah, Yang tidak ada Tuhan melainkan dia; Yang Menguasai (sekalian alam); Yang Maha Suci; Yang Maha Selamat sejahtera (dari Segala kekurangan); Yang Maha melimpahkan Keamanan; Yang Maha pengawal serta Pengawas; Yang Maha Kuasa; Yang Maha kuat (menundukkan segala-galanya); Yang Melengkapi Segala KebesaranNya. Maha suci Allah dari Segala Yang mereka sekutukan dengannya. [ Al-Hasyr: 23 ]

    22. Tidak boleh menggunakan nama yang merupakan gelaran yang khusus kepada seseorang Nabi sebagai mukjizatnya, seperti:

    • Ruhullah (Roh daripada Allah) – gelaran khusus yang diberikan kepada Nabi Isa a.s kerana Nabi Isa dilahirkan tanpa ayah dengan kuasa Allah

    • Khalilullah (Kekasih Allah) / Khalilurrahman (Kekasih kepada yang Maha Pengasih) – gelaran khusus yang diberikan kepada Nabi Ibrahim a.s

    Selain itu nama-nama ini juga membawa maksud yang sangat tinggi dan keterlaluan untuk dipakai pada orang yang biasa selain bercanggah dengan hadits dan terdapat larangan yang terang berkaitannya.




Sunday, April 3, 2011

Antara HAK dan MARUAH...



Perselisihan atau pertelingkahan selalunya terjadi apabila berlakunya ketidak adilan antara dua pihak atau lebih yang terlibat. Ini bermakna selagi mana tidak ada apa-apa yang berlaku, sama ada berat sebelah kepada mana-mana pihak, ataupun penindasan yang dilakukan, mana mungkin ada suara2 yang akan bangkit menyatakan tentang perkara yang telah terjadi. Secara umumnya di sini, keadilan dalam melaksanakan sesuatu yang melibatkan orang lain amatlah penting bagi menjaga keharmonian dan ketenteraman semua pihak.

Menjadi kelaziman, sesuatu perselisihan atau pertelingkahan akan 'membuka pekung' orang lain dan saling tuding menuding antara satu sama lain. Tidak kiralah sama ada sebelah pihak yang benar mahupun pihak yang menindas. Masing-masing punyai egonya sendiri. Biarpun ada yang terkilan, terasa, termakan hati atau segala-galanya yang 'ter', masing-masing tetap akan mempertahankan maruah masing-masing daripada 'dikalahkan' pihak satu lagi. Inilah punca berlakunya perpecahan antara pihak-pihak yang asalnya daripada 'satu'.

Bermula dengan suatu benih kecil, kemudian bercambah menjadi dahan-dahan masalah dan seterusnya berkembang menjadi ranting-ranting kaitan yang mana walaupun tidak mempunyai apa-apa hubungan, tetap diambil dan dikira menjadi salah satu bahan permasalahan. Lumrah manusia yang sentiasa mahukan kemenangan, tidak mudah untuk menundukkan keegoan masing-masing, walaupun sudah terang-terang berada di jalan yang menyimpang. Mungkin juga atas desakan persekitaran atau memang sikap lahiri yang memang hanya inginkan 'kejayaan' walaupun tidak berserta dengan kebenaran.

Inilah realitinya apabila kurang rasa tanggungjawab dan amanah yang ada pada diri. Pendek kata, bila dunia dalam genggaman, apa saja boleh dilakukan. Sedarlah wahai manusia, jika hendak ikutkan hati dalam menjalankan sesuatu perkara, ikutlah dulu syariat dan sunnah. Biar semuanya jadi sempurna. Jauhi penindasan dan kezaliman. Allah amat membenci orang-orang yang melakukan kezaliman.

Bila berbicara tentang hak, masing-masing akan keluarkan pandangan, pendapat dan cerita mereka. andainya semua pihak berkata-kata sambil mengingati Allah, nescaya segalanya akan menjadi tenang dan masalah akan dapat diselesaikan. Yang menjadi masalahnya ialah tiada kesedaran dalam diri, biar di pihak yang benar, tambahan lagi pada yang bersalah. Buktinya jika ada kesedaran, pastinya takkan berlaku sebarang pendustaan atau penyelewengan fakta dari bibir-bibir sang pentutur yang menjadi penyebab kepada perbalahan dan penindasan.

Dalam bercakap, tak semestinya kita yang betul. Dalam perbuatan, tak semestinya kita yang kena. Dalam membuat keputusan, tak semestinya kita yang harus diutamakan. Kebenaran harus dicari dan ditegakkan, barulah hak boleh dimiliki. Kalau tidak, sampai bila pun takkan ke mana. Akhirnya hanya tinggal dendam dan kekecewaan yang tertanam di hati. Tanggungjawab yang dipikul seharusnya dijalankan dengan betul, bukan hanya pada nama dan kepentingan diri.

Kepada pihak yang rasa-rasa bersalah, sedarlah bahawa di dalam dunia ini, tak ada satu pun yang kita akan dapat bawa pulang ke SANA. Jadi fikirkanlah tentang mati, kerana hidup kita takkan lama. Lambat laun sakit juga. Sakit-sakit mati akhirnya. Jadi, buat panduan dan pedoman, jangan dikejar dunia, kelak di akhirat tak punya apa-apa..

Wassalam~


Friday, February 11, 2011

Marilah bercinta!

"Semua makhluk bercinta!"
Eh, betul ke? Takkan binatang pun bercinta? tumbuh-tumbuhan? batu-batu? gunung-ganang? dll.

Ya. Kenapa? Tak percaya? cuba renungkan ayat ini... (As-Shaaf ayat 1)
"Bertasbih kepada Allah apa saja yang ada di langit dan apa saja yang ada di bumi; dan Dia-lah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana"

Bertasbih membawa makna memuji-muji dan mengabdikan diri kepada sesuatu yang mulia dan tinggi serta mengharapkan kesejahteraan. Bertasbih sudah tentu ditujukan kepada sesuatu zat yang disukai yakni apa yang dicintai. Ya, itulah bukti setiap makhluk yang telah diciptakan mempunyai rasa cinta. Cuma cara yang berbeza. Rasa cinta dalam kalangan haiwan juga membantu mengembangkan zuriat dan spesis mereka. Cinta batu-batu, gunung-ganang, planet-planet dan alam cakerawala membuktikan ketinggian dan kemuliaan Allah S.W.T.

Berlainan dengan manusia, rasa cinta dikurniakan sebagai anugerah yang amat tinggi harga dan nilainya. Setiap insan diberikan rasa cinta yang sama rata oleh Allah S.W.T. kerana Dia Maha Adil lagi Maha Bijaksana. Setiap insan berasa bahagia apabila mengecap rasa cinta kepada sesuatu dan cuma akal fikiran yang menentukan rasa cinta itu disalurkan kepada apa dan siapa. Oleh itu, janganlah dipertikai kenapa diciptakan nafsu dalam diri manusia kerana nafsulah yang menerbitkan rasa cinta. Bijaklah mengawalnya jika tidak, dia akan mengawal kita.

Sebelum ini dikupas tentang couple, yakni hasil kepada rasa cinta yang dikurnakan. Berhubungan sesama manusia adalah fitrah semulajadi kejadian manusia dan menjadikan kehidupan lebih bermakna dalam menempuh pahit manis bercinta. Keindahan dan keperitan yang dirasai mematangkan pemikiran manusia tanpa mengira status atau darjat, harta atau pangkat, baik atau jahat semuanya diberi peluang merasainya. "
Ali Imran : 14 “Dijadikan indah pada pandangan manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternakan dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allah lah tempat kembali yang baik (syurga).” Dalam ayat ini Hubb (rasa cinta) adalah suatu naluri yang dimiliki setiap manusia tanpa kecuali baik manusia beriman mahupun manusia durjana.

Menjadi yang terbaik adalah amat dituntut dalam Islam. Oleh itu, jika anda seorang pencinta, jadilah si pencinta yang terbaik di mata manusia, semua makhluk dan juga di sisi Allah S.W.T. Jadikanlah Allah sebagai cinta utama dan Rasulullah cinta agung sebagai kekasih-Nya. Kemudian cintailah ibu yang perit jerihnya mengandung, melahirkan, menjaga, membesarkan, mendidik, menyayangi dan melakukan apa sahaja demi kita. Kemudian sayangilah si ayah kerana tiada manusia terbaik disisi kita selainnya.

Kemudian barulah mencintai manusia sebagai seorang kekasih. Biarpun rasa cinta dan gelora nafsu itu fitrah kejadian manusia, namun batas dan landasan syariat haruslah dijaga. Berkasih-kasihanlah kerana Rasulullah juga berkasihan dengan isteri-isteri baginda. Tapi ini bukanlah lesen untuk kita melakukan dosa dan maksiat. Bercintalah secara Islam.



Monday, February 7, 2011

Ingat2 Wahai Huffaz

Beringatlah wahai sahabat Huffaz sekalian,

Title 'al-Hafiz' bukan penyukat keimanan dan ketaqwaan kita kepada Allah. Bukan juga tali ukur ketinggian amalan kita di sisi-Nya. Dan bukanlah penentu mendapat ganjaran syurga secara mutlak. Ianya sebagai sandaran dan pendorong ke arah mendekatkan diri kepada Allah. Tak diciptakan al-huffaz di muka bumi selain daripada untuk memelihara dan mengekalkan kesucian dan kehormatan al-Quran. Jadi berusahalah menjadi para huffaz yang sejati dan diredhai-Nya.

Bukanlah dipampangkan di dada-dada para penghafaz al-Quran gelaran al-Hafiz sebagai kebanggaan pada pemiliknya. Bermegah-megah dan menunjuk-nunjuk status diri sebagai seorang yang rajin menghafaz al-Quran, tanpa sedar yang kelebihan menghafaz itu sebenarnya kurniaan dari Allah kepada diri yang serba kekurangan. Maka celakalah bagi mereka yang memperlakukan sedemikian kerana mempergunakan al-Quran sebagai mahkota keangkuhan untuk diri sendiri. Sesungguhnya hanya Allah yang layak bermegah-megah dengan kekuasaan-Nya.

Sebaliknya apabila dikurniakan status tersebut, semakin tunduklah kita dari pandangan manusia, semakin jauhlah kita dari segala kecelaan dan kejahatan dan semakin dekatlah diri kita dengan Allah S.W.T. Adapun yang memuji-muji, jadikan ia sebagai ikutan untuk orang lain menjejaki, bukan sebagai mahkota untuk mengangkat diri. Huffaz bukan sahaja mereka yang menghafaz ayat-ayat al-Quran malah mereka juga menghayati dan beramal dengannya. Renungi diri, kitakah al-Hafiz yang seperti berikut.

Jagalah akhlak kerana isi kandungan al-Quran adalah akhlak Rasulullah dan baginda merupakan sebaik-baik makhluk di muka bumi. Apa gunanya jadi 'penghafaz al-Quran' kalau akhlak tidak mencerminkan peribadi al-Quran? Apa gunanya jadi 'pemelihara kalamullah' kalau suruhan dan perintah al-Quran tak dituruti? Bermanfaatkan menjadi 'pencinta qaulullah' jika amaran dan larangan al-Quran tidak diendahkan?

Al-Quran merupakan hujah yang teragung kepada kita untuk menentang dan mematahkan kata-kata kaum musyrikin dan kafirin dalam setiap perdebatan dan persoalan. Setiap dalil yang dipetik dan dikeluarkan dari al-Quran tiada sangkalan lagi. Bahkan setiap ayat daripadanya tidak mampu dipertikai dan diubah melalui akal manusia walau sedalam mana sekalipun. Tetapi janganlah lupa, al-Quran juga boleh menjadi hujah keatas anda selaku pemelihara ayat-ayatnya. Takutlah pada pensaksian al-Quran kerana al-Quran adalah saksi yang teragung kepada anda dan juga ke atas anda di Mahsyar kelak.

Wallahu a'lam.




Related Posts with Thumbnails